Gejala keracunan makanan tagged posts

Waspada, Ini Dia Gejala Keracunan Makanan yang Harus Anda Ketahui

gejala keracunan makanan

Perlu dipahami bahwa keracunan makanan merupakan sebuah istilah dengan cakupan beragam kondisi yang banyak dan luas karena dapat mencakup banyak infeksi yang berbeda. Itulah sebabnya, keracunan makanan akan menimbulkan gejala dengan tingkat keparahan yang bervariasi. Gejala dan variasi tingkat keparahan ini akan bergantung pada jenis bakteri, virus, atau parasit yang menginfeksi Anda. Selain itu, kuantitas dari kuman makanan ini juga akan berpengaruh diikuti dengan kemampuan dari sistem kekebalan tubuh Anda dalam melawannya.

Meskipun terdapat banyak jenis dari keracunan makanan, kebanyakan kasusnya akan menyebabkan beberapa gejala seperti:

  • Diare
  • Mual
  • Muntah

Jika Anda mengalami kasus keracunan yang ringan, mungkin Anda akan mengira bahwa Anda sedang menderita flu perut atau virus. Selanjutnya, Anda juga mungkin tidak akan membutuhkan obat atau perawatan khusus karena akan membaik perlahan dengan sendirinya. Akan tetapi, beberapa orang dengan keracunan makanan akan merasakan sederet gejala parah yang menyebabkan mereka perlu untuk mendapatkan perawatan di rumah sakit. Itulah sebabnya, Anda perlu dengan baik memahami gejala keracunan makanan dan kapan harus menghubungi dokter.

Gejala Keracunan Makanan
Gejala keracunan makanan berupa kram di perut dan usus, diare, dan muntah dapat mulai dirasakan sejak 1 jam setelah memakan makanan yang tercemar dan selambat-lambatnya 10 hari atau lebih. Lama munculnya gejala keracunan makanan tergantung pada apa yang menyebabkan infeksi keracunan makanan. Selain diare, mual, dan muntah, beberapa gejala umum dari keracunan makanan dapat berupa:

  • Perut kembung dan bergas
  • Demam
  • Nyeri otot
  • Tubuh terasa lemah
  • Nyeri perut dan kram

Gejala Botulisme

Anda mungkin pernah mendengar tentang beberapa kuman dan bakteri yang dapat menyebabkan keracunan makanan, seperti:

  • Campylobacter
  • E. coli
  • Listeria
  • Salmonella
  • Shigella

Selain itu, Anda mungkin juga pernah mendengar salah satu yang paling parah, yaitu botulisme. Sebuah jenis keracunan makanan akibat bakteri yang jarang namun parah. Gejala botulisme dapat terjadi berupa:

  • Bicara cadel atau pandangan kabur
  • Otot terasa lemah
  • Sulit menelan
  • Mulut kering
  • Kelumpuhan otot mulai dari kepala hingga ke tubuh bawah
  • Muntah

Pastikan untuk segera menghubungi dokter jika Anda merasakan adanya gejala botulisme pada diri Anda atau orang yang di sekitar Anda.

Kapan Harus Memeriksakan Diri ke Dokter

Keracunan makanan ringan biasanya sembuh dengan sendirinya hanya dengan beristirahat dan mengonsumsi banyak cairan. Akan tetapi, Anda harus segera menghubungi dokter, jika Anda atau orang di sekitar Anda menunjukkan gejala, seperti:

  1. Tanda-tanda dehidrasi: mulut kering, sedikit atau tidak ada buang air kecil, pusing, atau mata cekung
  2. Tidak mampu untuk menelan cairan tanpa memuntahkannya
  3. Diare yang berlangsung lebih dari 2 hari (1 hari pada bayi dan balita)
  4. Nyeri perut yang hebat atau muntah
  5. Demam 38 C atau lebih tinggi
  6. Kotoran yang berwarna hitam atau berdarah
  7. Otot terasa lemah
  8. Kesemutan di tangan
  9. Pandangan kabur
  10. Kebingungan
  11. Diare atau penyakit seperti flu pada wanita hamil
  12. Penyakit kuning (kulit kuning), yang bisa menjadi tanda hepatitis A

Itulah beberapa gejala keracunan makanan yang harus Anda waspadai. Ingatlah untuk selalu menjadi higienitas dari makanan dan perlengkapan makan yang Anda konsumsi untuk menghindari risiko keracunan makanan.

Read More