Pectus Excavatum, Gangguan Apakah Itu?

Mungkin istilah pectus excavatum tidak familier bagi semua orang. Secara sederhana, kondisi ini merupakan gangguan medis di mana tulang dada “tenggelam” ke dalam tubuh. Jadi, bagian dada penderita akan terlihat cekung.

Kondisi pectus excavatum sudah dapat terlihat sejak bayi. Seiring berjalannya waktu, kondisi tersebut akan semakin kentara, terutama saat penderita memasuki usia remaja.

Mengenal penyebab pectus excavatum

Kuatnya pertumbuhan jaringan ikat yang menghubungkan tulang rusuk ke tulang dada menjadi pemicu utama pectus excavatum. Akibatnya, tulang dada pun tumbuh ke dalam.

Namun, apa yang menyebabkan kuatnya pertumbuhan jaringan ikat tersebut? Belum diketahui secara pasti. Para ahli menduga, faktor keturunan mungkin berpengaruh.

Pectus excavatum dapat terjadi sebelum bayi lahir atau masih berada di dalam kandung. Namun, pada kasus lain, kondisi ini baru berkembang setelah bayi dilahirkan. Dan lebih sering menimpa pria dibanding wanita.

Meski belum diketahui secara pasti penyebabnya, kondisi pectus excavatum ini kerap muncul pada beberapa orang dengan gangguan medis tertentu, antara lain:

  • Sindrom marfan, yaitu suatu kelainan bawaan yang memengaruhi jaringan ikat.
  • Sindrom Ehler-Danlos, kelainan bawaan yang memengaruhi kulit, sendi, serta pembuluh darah.
  • Osteogenesis imperfecta, kelainan bawaan yang membuat tulang rapuh.
  • Sindrom Noonan, kelainan ini membuat penderitanya memiliki bentuk wajah yang tidak biasa, berperawakan pendek, ada kelainan jantung bawaan, serta pertumbuhan rusuk yang tidak normal.
  • Sindrom turner, suatu kelainan bawaan di mana bayi perempuan hanya terlahir dengan satu kromosom X.

Tanda dan gejala pectus excavatum

Sesuai dengan penjelasan sebelumnya, tentu saja gejala utama dari gangguan medis ini adalah masuknya tulang dada ke dalam tubuh. Adapun dalamnya cekungan tulang tersebut, sangat bervariasi. Umumnya, akan bertambah dalam seiring dengan bertambahnya usia.

Pada kondisi yang cukup parah, cekungan tulang dada tersebut dapat menekan paru-paru dan jantung. Akibatnya, penderita merasakan jantung yang berdetak lebih cepat, mengalami infeksi paru yang berulang, murmur jantung, batuk, kelelahan, dan performa saat beraktivitas berat seperti olahraga, akan menurun.

Pengobatan pectus excavatum

Penderita pectus excavatum yang mengalami gejala-gejala di atas tentu perlu berkonsultasi dengan dokter, untuk memperoleh cara yang paling tepat mengatasi kondisi tersebut.

Pada kondisi yang parah, dokter akan menyarankan orang dengan pectus excavatum untuk menjalani operasi. Kadang, operasi yang dilakukan perlu beberapa kali.

Untuk memperbaiki struktur tulang dada ini, terdapat dua jenis prosedur operasi yang dapat dilakukan, yaitu:

1. Operasi nuss

Operasi nuss termasuk operasi perbaikan yang sifat invasifnya minimal. Pada prosedur ini, dokter bedah akan membuat sayatan kecil pada bagian dada. Selanjutnya, melalui sayatan kecil tersebut, dimasukkan sebuah logam lengkung yang dipasang di bawah tulang dada. Nantinya logam tersebut dapat mengangkat tulang dada kembali ke posisi normal.

Pada kasus tertentu, diperlukan lebih dari satu buah logam untuk memperbaiki kondisi tulang dada akibat pectus excavatum ini.

Logam tersebut akan diangkat dari dada pasien setelah 2 atau 3 tahun.

2. Operasi ravitch

Berbeda dengan operasi nuss, operasi ravitch merupakan operasi perbaikan terbuka. Dokter bedah akan membuat sayatan besar hingga tulang dada terlihat dengan jelas. Kemudian, beberapa tulang rawan akan diangkat dan diganti dengan logam.

Seperti halnya logam pada operasi nuss, logam pada operasi ravitch juga akan diangkat kembali dari dada pasien. Bedanya, dalam waktu yang lebih singkat, yaitu 6-12 bulan, logam tersebut sudah diangkat dari dada pasien.

Agar memperoleh hasil optimal, prosedur operasi sebaiknya dilakukan saat pasien pectus excavatum masih berusia remaja.

Tags:  ,

Leave a reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>